Sejarah Ayam Aduan Ganoi Asli dari Vietnam

      No Comments on Sejarah Ayam Aduan Ganoi Asli dari Vietnam

Judi S128 Sabung ayam di Vietnam adalah sebuah tradisi yang lama dan sekarng datang kembali setidaknya 700 tahun. Ganoi diyakini adalah ayam asli Vietnam karena tidak ada bukti kredibel dari originasi dari tempat lain. Ganoi telah diekspor ke negara-negara tetangga seperti Thailand, Indonesia, dan Malaysia dalam beberapa dekade terakhir. Cockers Vietnam yang tinggal di Amerika Serikat telah juga membawa Ganoi ke Amerika. Ayam kemiripan fisik untuk Ganoi juga bisa ditemukan di Pulau Reunion.

Situs S128 Online Bagi orang yang tertarik dalam meneliti asal ganoi, sebuah studi baru-baru ini dilakukan oleh tim Jepang pada asal semua ayam di dunia dapat ditemukan di www.accessexcellence.org. Penemuan baru oleh para peneliti Jepang menunjukkan domestikasi yang berlangsung lebih dari 8.000 tahun lalu diantara yang sekarang Thailand dan Vietnam, wilayah di mana ayam hutan merah ditemukan saat ini.

Judi adu ayam online Vuong Hong Sen, penulis yang dihormati menceritakan kisah sabung ayam pada tahun 1915 dalam bukunya “Phong Luu Cu Moi”, yang diterbitkan pada tahun 1961, memberikan definisi lain dari “Noi” sebagai:

– Ras
– Garis leluhur
– Sebuah membedakan keturunan
– Sebuah kemurnian berkembang biak seorang individu atau strain

Taruhan S128 The Annamite DICTIONNAIRE-Français yang disusun dan disunting oleh Génibrel, JFM diterbitkan pada tahun 1898 juga memberikan definisi yang sama seperti di atas.
Ganoi merujuk pada dua trah yang terpisah dari ayam yang berbeda cara berkelahi yaitu Mereka ga đòn (singkatan ga noi đòn) dan ga cua (singkatan ga noi cua).
Đòn = memukul, mencambuk, merotan, meronta-ronta.
Cua = Taji

Judi Online S128 Ga don adalah ayam yang memiliki leher telanjang, tanpa bulu yang kebanyakan bertipe pukul karna memiliki jalu yang tumbuh lambat atau tidak tumbuh sama sekali, dan pada umumnya berkaki besar.

Ada dua ras utama ga đòn. Mereka adalah Ma lai (hennie) dan Ma chi (biasa). Di Vietnam umumnya dikembangbiakkan untuk memelihara atau meningkatkan kemampuan bertarung, dan tidak memberikan perhatian khusus kepada standar fisik ayam berkualitas pada uumnya. Akibatnya, ayam jenis ini memiliki penampilan fisik yang berbeda.

Judi S128 Terbesar Menurut Penulis Vuong Hong Sen, di Central Vietnam, dahulu dimana uang sulit untuk mendapatkan disana, dan kehidupan unggas dianggap berharga. Ga don menjadi solusi yang ekonomis untuk meminimalkan kematian ayam dengan tidak menggunakan taji. Orang – orang tersebut lebih menyukai ga đòn daripada ga cua dan telah mengembangkan jenis tanpa taji dari ayam petarung yang memiliki daya tahan. Mereka menyebut jenis unggas ga đòn yang semua orang memandang sebagai ayam tipe tinju tanpa panjangnya taji. (Mayoritas ga đòn di Selatan lama mengeluarkan taji/ jalu lambat )

Secara umum, teknik tempur ga đòn berbeda dari ga cua. Ga đòn cenderung menggunakan tangkai dan kaki untuk mengalahkan lawan sementara ga cua cendrung menggunakan tusukan dan memotong dengan menggunakan taji. “Ga cua” juga memiliki pertumbuhan taji pada tingkat yang lebih cepat dibandingkan dengan “Ga đòn”.

Secara tradisional, para penghobi ayam adu ga đòn menggunakan taji yang tumpul atau mereka memotongnya sehingga senjata yang digunakan hanyalah pukulan kaki yang menengdang seperti kambing.

Ganoi Biasanya memiliki dua deret sisik membentuk garis zig zag di tengah. Tiga atau empat baris sisik pada ayam Ganoi ini sangat jarang ditemui. Beberapa ganoi mempunyai mata seperti kodok. Memiliki mata besar sebenarnya tidak cocok untuk ayam petrung tapi mata kodok milik kelas khusus pada galur ayam Ganoi yang asli Vietnam ini. Ayam Ganoi yang memiliki mata seperti katak jika dikombinasikan dengan kaki hijau dikenal sebagai petarung sampai mati dan tak pernah lari.

Karakteristik GA đòn sebagai berikut :

  • Paha, Berotot. paha yang biasanya lebih panjang dari Kaki nya tersebut.
  • Kaki, Menengah ke tinggi. Kebanyakan persegi dan segitiga , tetepi pada masa sekarang bulat juga banyak ditemui.
  • Badan, tegas berotot, agak panjang. Dada tebal.
    Kulit, Kulit berubah merah bila terkena banyak cahaya matahari.
  • Daging, tebal. Sangat sulit untuk mengunyah daging mereka bahkan setelah anda sudah memasaknya.
  • Tulang, Besar, padat, dan berat
  • Ekor, pendek, agak tebal, dan rapat . “Ma chi” jenis memiliki ekor panjang dan melengkung.
  • Taji, besar, dan sulit panjang.
  • Bulu, Tidak terlalu banyak bulu di kepala, leher, dan paha. Bulu kasar dan rapuh.
  • Warna, Warna bulu sangat intens dan khas.
  • Berat, 2,8 kg sampai 5 kg
  • Kokok, GA đòn agak relatif sedikit dibandingkan dengan jenis unggas lainnya. Suara
  • berkokok yang mendalam dan rendah.
  • Kepribadian, Memiliki keberanian tinggi, menantang, indomitableness, dan kecakapan.

GA đòn dapat ditemukan di provinsi sebagai berikut: Central Viet Nam: Provinsi Da Nang, Quang Ngai, Binh Dinh, Phu Yen, Khanh Hoa, Ninh Thuan. The Provinsi Lang Son, Bac Giang (sebelumnya Ha Bac), Ha Noi. Ba Ria, Dong Nai, Ho Chi Minh (dahulu Saigon), Long An.

Ga Cua adalah jenis ganoi lebih kecil dan lebih ringan dari gamefowl asli vietnam ini yang memiliki bulu penuh dan panjang, dengan taji yang panjang. Ga cua asli bagian Selatan Vietnam dan tidak populer di Tengah dan Utara. Secara tradisional, ga cua bertarung menggunakan taji yang di asah maupunn tajam secara alami, karna pada dasarnya ayam ini bertarung menggunakan tajinya.

Secara umum, Ga Cua memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Wajah, tampak tampan, kulit yang lebih tipis dibandingkan dengan ga đòn
  • Mata, bulat, alis mata tipis.
  • Leher, Pendek, leher jauh lebih kecil daripada ga đòn.
  • Kaki, pendek, tangkai kaki kecil
  • Taji, panjang dan tajam.
  • Bulu, bulu Penuh, bulu rapuh dan panjang.
  • Ekor, Lebar , agak tebal, turun kebawah. brutu yang sempit dan panjang.
  • Berat, Antara 2,5 – 4 Kg

GA Choi, GA Đà, Ganoi dengan variasi bahasa dalam penggunaan Vietnam, Ga noi Karena juga dikenal sebagai Ga Choi di Utara dan GA Đà di Tengah. Kata “Choi” berarti pertempuran. Kata “Đà” berarti menendang. Di Selatan, orang lebih suka menggunakan istilah “Ga noi”. Vietnam memahami bahwa semua istilah tersebut berarti hal yang sama dan menggunakan pilihan untuk menggunakan istilah tertentu adalah preferensi daerah masing – masing.

Di Vietnam Selatan di mana cua ga berlimpah, peternak umumnya mengkhususkan diri pada baik “Ga đòn ‘atau” Ga cua “tetapi tidak keduanya. Namun, orang-orang terus menggunakan istilah umum “Ganoi” untuk merujuk kepada kedua jenis meskipun ada perbedaan mendasar dalam penampilan fisik dan teknik berkelahi. Biasanya, para peternak dari “Ga đòn” tidak bergaul dengan ” Ga cua ” rekan-rekan karena setiap jenis unggas memiliki gaya bertarung yang berbeda memerlukan metode yang berbeda tentang kepedulian dan pelatihan.

Catatan kepada pembaca, Sebagai preferensi populer, istilah “Ga noi” bila digunakan pada situs ini mengacu pada “Ga noi đòn”. Jenis lain dari Ga noi , Ganoi Cua, hanya akan disebut Ga cua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *